Skip to main content

Langkah Pertama Saya Dalam Mengatasi Kesulitan Finansial



Beberapa tahun lalu, saya dan suami saya memiliki gaya hidup yang sama dengan beberapa orang di sekitar kami. Kami suka makan di luar (restoran), mengunjungi tempat-tempat kekinian, menghabiskan weekend di mal, hingga beli barang-barang bagus yang sepertinya semua orang punya dengan cicilan nol persen. Selama beberapa tahun, hal ini terlihat baik-baik saja. Hingga kami sadar bahwa penggunaan kartu kredit kami telah hampir sama dengan jumlah pendapatan kami setiap bulannya.

Kami pun sadar bahwa kami ngga punya dana cadangan untuk hal-hal yang bersifat darurat (atap tiba-tiba bocor, mobil tiba-tiba harus ganti spare part). Untuk hal seperti ini, mungkin kami masih bisa mengandalkan kartu kredit. Tapi.. Sampai kapan? Ngga semua hal bisa menggunakan kartu kredit (halo ketoprak enak langganan yang selalu lewat di depan rumah).

Hingga akhirnya, selama beberapa bulan berikutnya, kami lelah. Kami pingin mengatasi keuangan kami secepatnya. Tapi bagaimana?

Untungnya, kami selalu membayar full tagihan kartu kredit kami. Kami selalu menghindari pembayaran minimum karena ngga pernah mau kena bunganya. Tapi ya itu, jadinya tiap gajian selalu habis untuk bayar tagihan kartu kredit. Dan uang kas di tangan sangatlah minim. Uang kas saja ngga apa, apalagi dana darurat di tabungan?

Sedang bingung sambil berselancar di Instagram, salah satu akun Islam favorit saya menjelaskan tentang hukum asuransi dari sudut pandang Islam. Baca sekilas, cukup bingung juga. Lalu saya baca lagi pelan-pelan dan mencoba memahami hukum-hukum yang sedang dibahas oleh akun Islam tersebut. Tiba-tiba mata saya terbuka, dan saya punya ide.

Saat itu saya sedang mengikuti sebuah asuransi kesehatan yang preminya selalu saya bayar setiap bulan. Saya cari dokumen asuransi tersebut yang ngga pernah saya sentuh sejak saya terima itu. Perjanjian dengan asuransi tersebut adalah selama 10 tahun. Saat itu sudah berjalan 8 tahun. Saya bingung dengan hitungan angka-angka yang ada di polisnya hingga akhirnya saya telepon contact centernya. 

Saya banyak bertanya pada customer servicenya (saat itu pria). Pertanyaan utama saya adalah, "Bagaimana jika saya tutup polis saya sekarang? Berapa uang saya yang akan kembali?" (Iya, beberapa juta ngga akan kembali karena yang namanya asuransi jika ngga terjadi apa-apa ya bagus tapi uang saya hilang, btw, sejak saya daftar asuransi ini, saya belum pernah sekalipun ngeklaim karena Alhamdulillah saya sehat, dan semoga sehat selalu aamiin).

Mas di balik telepon menyebutkan beberapa angka yang membuat saya bengong. Besar juga ya, pikir saya. Jumlahnya bisa membayar kartu kredit hingga lunas (dan mau saya tutup ah), bisa untuk hidup satu bulan ke depan, plus saya jadi punya dana darurat. Dengan perasaan hepi saya bilang ke mas-nya kalau saya mau tutup saja asuransi saya karena saat ini sudah dicover oleh pihak lain (karena mas-nya bilang sayang kalau ditutup padahal tinggal 2 tahun lagi, dll). Dan ya, saya memang sudah dicover oleh pihak lain.

Akhirnya si mas mengirimkan semacam permohonan penutupan polis ke email saya, serta ada beberapa dokumen yang harus saya isi, dll. Cukup mudah sih nampaknya. Tapi sebelum saya lakukan penutupan itu, saya menghubungi teman saya yang dulu menjadi agen asuransi saya ini. Istilahnya, mau pamitan dan kasih tahu kalau saya mau tutup asuransinya. Saya jelaskan juga alasan sebenarnya kenapa saya mau tutup asuransi ini.

Ngga disangka, teman saya mau bantu proses penutupannya, padahal dia sudah ngga bekerja di sana. Jadilah dia bantu saja, dengan proses selama kurang lebih 2 (dua) bulan, asuransi saya pun ditutup dan ada sejumlah dana yang ditransfer ke rekening saya. Dan akhirnya, saya bisa hidup tenang tanpa beban harus membayar cicilan kartu kredit.

Lalu, bagaimana saya menjalani hidup saya sejak itu?

1. Saya live below your means, hidup di bawah standar gaji yang saya terima. 

2. Fokus ke four walls (food to cook, housing and utilities, transportation, and basic clothes).

3. Menabung untuk melakukan suatu pembelian besar. Ngga lagi mengandalkan cicilan kartu kredit. Menabung dulu untuk vacation misalnya.

4. Menabung agar punya dana darurat. Dana ini untuk sewaktu-waktu dibutuhkan. Misalnya tiba-tiba HP rusak, bisa diambil dari dana ini. 

5. Menutup semua kartu kredit saya. Iya, semuanya. 

6. Last but not least, membuat budget. Kata budget ini mengerikan untuk beberapa orang tapi sebenarnya budget itu membebaskan, bukan membatasi. Dengan budget saya jadi punya dana untuk hidup, bersenang-senang, dan tabungan.

Kalau kami bisa, kamu pun juga bisa. Ambil langkah sekarang.

Sukses ya!




Comments

  1. Hai semuanya, Nama saya Sani Abdul dan saya berbicara sebagai orang paling bahagia di seluruh dunia hari ini sebelum sekarang. Saya dikalahkan secara finansial tanpa harapan bantuan, tetapi ceritanya akan segera berubah ketika saya bertemu dengan SIR RYAN CEANIC. Saya sangat senang mengatakan keluarga saya kembali selamanya karena saya membutuhkan pinjaman Rp.700 juta untuk memulai hidup saya karena profesi saya karena saya seorang ayah tunggal dengan 3 anak dan seluruh dunia sepertinya bergantung pada saya sampai Tuhan mengirim saya ke perusahaan ini yang mengubah hidup saya dan keluarga saya, perusahaan yang takut akan Tuhan, RYAN CEANIC LOAN FIRM, mereka adalah Juruselamat Tuhan yang dikirim untuk menyelamatkan keluarga saya dan pada awalnya saya pikir itu tidak akan mungkin sampai saya mendapat pinjaman sebesar Rp. 700 juta dan saya akan menyarankan siapa saja yang benar-benar membutuhkan pinjaman untuk menghubungi SIR RYAN CEANIC melalui email. [ryanceanicloanfm@protonmail.ch] karena ini adalah pemberi pinjaman yang paling memahami dan baik Rincian Kontak: e_mail Alamat: ryanceanicloanfm@protonmail.ch >>>> WhatsApp ::: + 4915772501298 "" "Perusahaan :: RYAN CEANIC LOAN FIRM" "" "" Jumlah Pinjaman ::: Rp.700 juta Nama ::::: Sani Abdul "" "" .Negara :::: Indonesia "" "Pekerjaan: Pedagang" "" Tahun Saya Mendapat Pinjaman Saya: April, 2020 "" "" "Email Saya :::: abdulsaniabdul11@gmail.com

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Budget, Langkah Awal Untuk Menata Keuangan Saya

Beberapa tahun yang lalu, ada saat-saat dimana saya menerima gaji, menggunakannya, dan kemudian bingung kemana perginya saldo gaji tersebut. Hingga akhirnya menunggu hingga awal bulan lagi (gajian) dengan perasaan deg-degan, cukup ngga ya uang yang tersisa untuk hidup hingga akhir bulan..? 

Pernah merasakan hal yang sama? Berarti kamu sama seperti saya beberapa tahun yang lalu. Rasanya ngga nyaman. Lupakanlah menabung, untuk hidup hingga akhir bulan saja sudah beruntung. Hingga saya mengenal dengan yang dinamakan dengan budget.


Berbicara mengenai budget atau anggaran, beberapa orang mungkin merasa bahwa dengan adanya budget:
1. Ribet.
2. Budget hanya untuk orang yang sudah memiliki penghasilan yang cukup, atau malah cenderung memiliki penghasilan yang besar, yang sudah bisa menabung, dll. Untuk penghasilan yang kecil begini buat apa punya budget.
3. Budget itu membatasi. Nanti malah ngga bebas mau beli ini beli itu.

Tahukah kamu, besar atau kecilnya budget ngga membatasi seseorang untuk mem…

Tips Hemat Dengan Capsule Wardrobe

Pernah mendengar istilah capsule wardrobe? Yang suka wara-wiri di Pinterest untuk sekedar lihat-lihat fashion biasanya tahu mengenai capsule wardrobe ini.
Capsule wardrobe adalah serangkaian pakaian yang bisa dipadupadankan dengan mudah karena antara satu pakaian dengan pakaian lainnya itu cocok, match. Tanpa perlu untuk bingung mana 'temannya' pakaian ini. Capsule wardrobe ini juga berfungsi untuk meminimalisasi waktu untuk bersiap-siap kita, terutama di pagi hari jika kita sedang terburu-buru.

Berikut adalah beberapa ide untuk capsule wardrobe yang saya ringkas dari artikel-artikel yang ada di Pinterest:

1. 10 Piece Capsule Wardrobe

Iya, kamu ngga salah baca. Dengan hanya 10 buah pakaian saja sudah bisa tercipta sebuah capsule wardrobe.


10 items 10 ways oleh twentyyork.com
2. Project 333

Project 333 adalah sebuah challenge yang disarankan oleh Courtney Carver di blognya Be More With Less. Dalam Project 333, kamu hanya mempersiapkan 33 item pakaian untuk digunakan selama 3 bulan. Ke…

Dave Ramsey's Baby Steps: Saat Kamu Ingin Memiliki Tujuan Keuangan

Jadi, apakah kamu sudah punya tujuan keuangan? Bagus jika sudah. Jika belum, yuk kita buat dari awal.
Kamu ngga perlu khawatir, membuat tujuan keuangan itu ngga sesulit yang dibayangkan (oke, dulu saya juga berpikir kalau itu sulit sih). Tapi sejak browsing Internet untuk membaca artikel tentang tips-tips agar bisa menata keuangan dengan lebih baik, saya menjadi punya gambaran mengenai bagaimana tujuan keuangan saya di masa depan nanti. Habis gelap, terbitlah terang.
Pencarian saya sampai di hashtag #debtfreecommunitydan #debtfreejourneydi Instagram. Kedua hashtag tersebut diberikan oleh orang-orang yang sedang struggle dengan keuangan. Membaca postingan mereka membuat saya ngga merasa sendiri. Dan saya pun menjadi lebih bersemangat untuk menata kembali keuangan saya yang, sungguh, berantakan. 
Saya hidup di atas standar gaji pada saat itu, punya beberapa cicilan 0% kartu kredit (hello new cellphone and laptop), dan sulit untuk menabung. Merasa lelah dan mendapatkan bacaan seru tentang p…